Jika Usaha Sedang Sepi, Lakukan 5 Hal Ini Sekarang Juga – Setiap jenis bisnis memiliki risiko mengalami kerugian. Besar-kecilnya risiko tergantung dari berbagai upaya yang Anda lakukan sebagai pemilik usaha. Anda yang paling punya kendali untuk mengatasi setiap masalah dalam bisnis Anda, seperti halnya saat usaha Anda sedang sepi pembeli.

Perlu Anda sadari, tidak ada bisnis yang selalu berjalan lancar tanpa masalah. Ada kalanya, bisnis Anda sepi pembeli. Semakin hari jumlah konsumen berkurang hingga mengakibatkan bisnis Anda harus menanggung kerugian. Ini adalah salah satu risiko yang harus dihadapi oleh pebisnis.

Baca Juga: Jangan Lakukan 7 Hal Ini Agar Bisnis Anda Berhasil

Terutama bagi pebisnis pemula, tidak mudah untuk menggaet pelanggan untuk menggunakan produk Anda. Sementara Anda harus menanggung biaya operasional bisnis Anda dan juga biaya untuk kebutuhan pribadi Anda. Akibatnya, pengeluaran rutin yang harus Anda keluarkan melebihi dari keuntungan bisnis yang Anda peroleh.

Jika saat ini usaha Anda sedang sepi pembeli, Anda tidak perlu khawatir. Coba terapkan 5 tips berikut ini agar banyak konsumen tertarik untuk berbelanja produk Anda.

Baca Juga: Ikuti 7 Tips Ini Agar Konsumen Baru Menjadi Pelanggan Setia

5 Tips Mengatasi Usaha yang Sedang Sepi Pembeli

1Buatlah Inovasi

Tidak hanya Anda yang menawarkan produk yang sama atau serupa. Persaingan bisnis yang ketat membuat konsumen bisa beralih ke kompetitor. Bisa jadi karena terjadi kejenuhan pasar di mana produk Anda sudah tidak lagi menarik di mata konsumen. Sedangkan produk kompetitor terus memperbaiki kualitasnya dengan cara yang kreatif.

Baca Juga: Bisnis Mengalami Krisis, Lakukan 5 Hal Ini untuk Mengatasinya

Untuk itu, buatlah suatu inovasi dalam bisnis Anda. Misalnya, dengan merilis produk baru, atau bahkan hanya dengan hal simpel seperti mengubah packaging atau kemasan yang lebih menarik, sehingga produk Anda bisa punya nilai lebih di mata konsumen. Jangan takut untuk memodifikasi produk Anda.

2Maksimalkan Pemasaran Online

Baik untuk bisnis offline maupun online, maksimalkan strategi pemasaran online. Manfaatkan internet untuk mempromosikan bisnis Anda. Dengan internet, Anda bisa mengenalkan produk Anda secara luas ke banyak calon konsumen baru yang potensial.

Baca Juga: 4 Keuntungan Melakukan Kerja Sama Endorsement di Media Sosial

Aktiflah menggunakan media sosial untuk mempromosikan produk Anda. Buatlah blog atau website untuk bisnis Anda. Bisa juga dengan bekerja sama dengan situs market place, memasang iklan atau menjalin kerja sama endorsement dengan para influencer digital.

3Turunkan Harga

Selama ini bisa jadi produk Anda kemahalan, sedangkan harga yang dipasarkan oleh kompetitor lebih murah. Sedikit saja perbedaan harga bisa jadi pertimbangan penting bagi konsumen untuk meninggalkan Anda. Maka cobalah menurunkan harga produk untuk menarik minat pembeli.

Baca Juga: 8 Tips Meyakinkan Konsumen untuk Belanja Online

Bisa juga dengan cara memberikan diskon atau promosi menarik yang membuat harga produk turun. Penawaran spesial seperti beli 2 gratis 1 juga bisa jadi pertimbangan untuk Anda terapkan. Strategi penurunan harga tersebut dapat membuat pelanggan lama kembali lagi dan konsumen baru berdatangan.

4Perhatikan Kualitas Produk

Coba Anda mengevaluasi kualitas produk Anda. Nilai secara objektif apakah produk Anda itu lebih baik daripada produk kompetitor. Kekurangan yang ada segera Anda perbaiki. Kualitas produk harus jadi perhatian penting agar bisnis Anda punya reputasi yang baik di mata masyarakat.

Baca Juga: 5 Dampak Buruk Jika Menjalankan Bisnis Tanpa Perencanaan

Namun, jika tidak ada masalah pada kualitas produk Anda, maka berarti tugas Anda adalah mempertahankannya. Kemudian tinggal Anda membuat strategi pemasaran dan berupaya untuk meyakinkan konsumen bahwa produk Anda tidak kalah saing dengan yang lain.

5Tingkatkan Pelayanan Konsumen

Meski produk Anda murah dan berkualitas, jika pelayanan Anda buruk, maka konsumen akan merasa kecewa. Konsumen yang kecewa tidak mau lagi berbelanja dan nama baik bisnis Anda akan tercoreng karena menjadi buah bibir di masyarakat.

Baca Juga: 7 Ilmu Marketing yang Dapat Anda Pelajari Dari Apple

Untuk itu, tingkatkan pelayanan pada konsumen. Siapapun konsumennya dan bagaimanapun perilakunya, Anda harus sabar dalam melayaninya. Tunjukkan bahwa Anda menghargai setiap konsumen dengan memberikan pelayanan yang profesional setiap saat.


Simulasi Permodalan Usaha

Jumlah Modal Usaha

Suku Bunga/Tahun (% APR)

Jangka Waktu (Tahun)


Total Bunga
Pokok + Bunga

Syarat & Ketentuan


TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.